Para Ibu Menyusui Wajib Tahu! Ini Dia 4 Efek Samping Makan Durian Saat Menyusui

17 views  -  author: Adienda Al Gifani
Para Ibu Menyusui Wajib Tahu! Ini Dia 4 Efek Samping Makan Durian Saat Menyusui
5
(1)

Efek samping makan durian saat menyusuiSebagai ibu menyusui, kebutuhan akan pola makan yang seimbang dan aman sangat penting untuk kesehatan diri sendiri dan juga bayi yang sedang disusui. 

Salah satu buah yang mungkin menimbulkan pertanyaan adalah durian, meskipun enak dan bergizi, durian juga memiliki reputasi sebagai buah yang mungkin menimbulkan efek samping tertentu. Artikel ini akan membahas lebih lanjut tentang efek samping yang mungkin terjadi saat ibu menyusui mengonsumsi durian.

Efek Samping Makan Durian Saat Menyusui

Source: Pixabay

  • Peningkatan Gas dan Kembung

Durian memang lezat dan kaya manfaat, namun kandungan serat tinggi di dalamnya dapat menjadi bumerang bagi bayi menyusui. Pencernaan bayi yang masih sensitif belum mampu mencerna serat secara optimal, sehingga gas dan kembung bisa menjadi efek samping yang tak terhindarkan. Gejala ini dapat membuat bayi merasa tidak nyaman, rewel, dan sulit tidur.

  • Alergi

Durian, seperti buah-buahan lainnya, berpotensi menimbulkan reaksi alergi pada bayi. Gejala alergi dapat berupa ruam merah, gatal-gatal, bengkak pada wajah, atau diare. Jika Bunda menduga bayi mengalami alergi setelah makan durian, hentikan konsumsi durian dan segera konsultasikan dengan dokter.

  • Peningkatan Suhu Tubuh

Durian memiliki sifat panas yang dapat meningkatkan suhu tubuh. Hal ini dapat membuat bayi merasa tidak nyaman dan rewel. Konsumsi durian berlebihan, terutama bagi ibu yang memiliki bayi baru lahir, dapat memperburuk kondisi ini.

  • Gangguan Pencernaan

Konsumsi durian berlebihan dapat menyebabkan gangguan pencernaan pada bayi, seperti diare atau sembelit. Hal ini disebabkan oleh serat tinggi dan kandungan gula yang cukup tinggi dalam durian.

Penting untuk konsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi durian saat menyusui, agar terhindar dari efek-efek di atas. Serta selalu perhatikan reaksi bayi setelah kamu makan durian dan hentikan segera jika bayi menunjukkan tanda-tanda ketidaknyamanan.

Baca Juga: Bolehkah Ibu Hamil Makan Pancake Durian? Cek Risiko dan Manfaatnya!

Penyebab Efek Samping

Source: Pixabay

Efek samping yang ditimbulkan oleh durian pada ibu menyusui dan bayinya dapat disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

  • Kandungan Serat Tinggi

Durian kaya akan serat, yang meskipun bermanfaat bagi pencernaan orang dewasa, dapat menjadi beban bagi pencernaan bayi yang masih sensitif. Serat yang tidak tercerna sempurna dapat menyebabkan gas, kembung, dan rasa tidak nyaman pada bayi.

  • Sifat Panas Durian

Durian memiliki sifat panas yang dapat meningkatkan suhu tubuh. Hal ini dapat membuat bayi merasa tidak nyaman, rewel, dan mudah berkeringat.

  • Kandungan Gula yang Tinggi

Durian mengandung gula yang cukup tinggi. Konsumsi durian berlebihan dapat menyebabkan lonjakan gula darah pada bayi, yang dapat berakibat pada gangguan pencernaan, seperti diare.

  • Potensi Alergi

Seperti buah-buahan lainnya, durian berpotensi menimbulkan reaksi alergi pada bayi. Gejala alergi dapat berupa ruam merah, gatal-gatal, bengkak pada wajah, atau diare.

  • Reaksi Tubuh terhadap Kandungan Durian

Beberapa bayi mungkin memiliki sensitivitas terhadap kandungan tertentu dalam durian, seperti senyawa sulfur atau enzim tertentu. Hal ini dapat memicu reaksi pencernaan yang tidak nyaman, seperti kembung, diare, atau sembelit.

Tips Aman Makan Durian Saat Menyusui

Source: Freepik

  • Konsumsi Durian Secara Bertahap

Bagi ibu menyusui yang baru ingin mencoba durian, mulailah dengan porsi kecil. Konsumsi 1/4 potong durian dan amati reaksi bayi selama 24-48 jam. Jika tidak ada efek samping, Bunda dapat meningkatkan porsinya secara bertahap.

  • Perhatikan Waktu Konsumsi

Hindari makan durian di malam hari, terutama sebelum tidur bayi. Konsumsi durian di pagi atau siang hari agar efek samping seperti gas dan kembung tidak mengganggu tidur bayi.

  • Pilih Durian yang Tepat

Pilihlah durian yang matang sempurna. Durian matang sempurna umumnya memiliki aroma yang kuat, kulit berwarna kuning kecoklatan, dan daging buah yang lunak. Hindari durian yang belum matang atau terlalu matang karena dapat menyebabkan gangguan pencernaan.

  • Konsultasikan dengan Dokter

Jika Bunda memiliki riwayat alergi makanan, konsultasikan dengan dokter sebelum mengonsumsi durian. Dokter dapat memberikan saran yang tepat berdasarkan kondisi kesehatan Bunda dan bayi.

Tips Memilih Durian Aman dan Sehat

  • Pilih durian dengan kulit yang utuh dan tidak retak. Kulit yang retak berisiko terkontaminasi bakteri atau jamur.
  • Perhatikan bau durian. Durian yang matang sempurna memiliki aroma yang kuat dan khas. Hindari durian dengan aroma yang menyengat atau asam.
  • Periksa tekstur daging durian. Durian matang sempurna memiliki daging buah yang lunak dan berwarna kuning cerah. Hindari durian dengan daging buah yang keras atau berwarna kecoklatan.
  • Beli durian di tempat yang terpercaya. Pastikan durian berasal dari sumber yang aman dan terhindar dari pestisida.

Penting juga bagi para ibu menyusui untuk memahami efek samping yang mungkin timbul setelah mengonsumsi durian. Meskipun durian memiliki rasa yang lezat, namun ibu menyusui perlu waspada terhadap kemungkinan reaksi alergi, gangguan pencernaan, dan perubahan rasa atau aroma ASI yang dapat memengaruhi bayi.

Selalu konsultasikan dengan ahli gizi atau dokter sebelum mengonsumsi durian selama masa menyusui, untuk memastikan bahwa konsumsi durian tidak membahayakan kesehatan ibu maupun bayi. Ikuti terus informasi terupdate lainnya tentang durian di website Aroma Medan.

Seberapa Bermanfaat Artikel ini?

Klik bintang untuk memberi rating

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah Vote: 1

Belum ada rating, segera rating artikel ini